Subscribe

RSS Feed



Powered By

Powered by Blogger

6/11/08

SEMUA DEMI CINTA

Hi Ladies and Gentleman...

Kita kupas tuntas dilematis antara pacar dan sahabat yuk,ga mau kan putus pertemanan kita putus gara-gara sikap sang pacar....

Pacar vs Sahabat
Pas lagi ngumpul bareng, sahabat dan pacar kayaknya tuh, nggak akur dan nggak nyambung. Sahabat sering protes jika kita membatalkan acara rutin ngopi bareng mereka. Sementara pacar juga nggak suka kita keseringan jalan dengan teman-teman kita.
Pengennya sih, sobatan dan pacaran bisa jalan beriringan bersama. Kenyataannya, kita seringkali kudu memilih antara sahabat dan pacar. Dilematis banget, nih!

Begini saja:
Sekali lagi, sebelum kita mengorbankan persahabatan kita dengan pacar, cari tahu dulu kenapa, sih, si dia nggak suka jika kita nongkrong bareng teman-teman akrab kita? Biasanya sikap over-protective-nya ini karena rasa cemburu yang berlebihan. Dia pengen jadi satu-satunya orang yang dekat dengan kita tanpa mempertimbangkan kalau kita juga punya kehidupan lain selain dia. Nggak heran, kalau sikap pacar yang kayak gini yang sering menyebabkan si dia nggak nyambung dan nggak suka pada sahabat-sahabat kita.

Biar nggak salah langkah, mendingan bicarakan baik-baik dengan pacar, apa yang nggak dia sukai teman-teman kita. Beri juga pengertian kalau selain dia kita juga berhak punya kehidupan yang lain. Jika dia bisa mengerti, itu bagus banget. Tapi kalau masih keras kepala sampai mengancam putus segala, saatnya bertindak tegas.

Kalau dia pacar yang baik, dia nggak bakal menyuruh kita mengorbankan persahabatan kita demi dirinya sendiri. Egois, tuh, namanya! Cinta itu seharusnya membebaskan. Kalau kita tertekan dan merasa nggak nyaman dengan sikapnya, sebaiknya kita mundur saja, deh, jadi pacarnya. Sekarang 'hanya' minta kita berpisah dengan sahabat terbaik kita, besok-besok begitu tahu manajer di kantor itu ganteng banget, dia nyuruh kita untuk pindah kerja. Nggak bangetlah, ya.... CC

4 comments:

Redha Herdianto said...

oh, model cowok kayak gitu pasti gak kuat secara mental. Dia takut klo ditinggalin dan takut gak bisa dapt penggantinya lagi, dasar gak punya jiwa leadership.

Coba deh bayangin klo punya cowok kayak gitu, pasti gak bakal lama tuh pacarannya, gak asik, gak ada "somethin' strong' gitu

Ney said...

thank bang redha atas masukkannya ...

Abimanyu said...

hhmmmm..
kalo saya sih.. selama ini selalu menomor satukan sahabat.. kebetulan sahabat saya banyak yang ce'.. cakep2 lagii.. hmm.. serasa punya banyak pacar..

yeaahh... sahabat2 ini yang telah memberikan nafas saat saya megap2 kehabisan semangad hidup.. minjemin duit saat saya bokek.. memberi dorongan saat saya butuh kekuatan.. masakin buat saya saat saya laper.. bantuin beres2 kamar saat kamar saya super berantakan.. ngasih sudut pandang yang berbeda sehingga saya bisa berpikir dgn beberapa otak sekaligus..

hmmm.. jadi ya wajarlah klo saya lebih ngutamakan sahabat..

Redha Herdianto said...

@abimanyu: klo kamu banyak tmn cewek yg cakep, mending kenalin sama aku.

hehehe, lagi nyari juga nih :D